KETIKA-KETIKA

Ketika-ketika merujuk kepada jalan-jalan yg sering dan akan kita tempuhi dalam hidup ini. Aku metaphor-kannya dalam bentuk cerita-cerita. Moga ini bermanfaat.


Ketika mendaki gunung impian.

Kita semua memanjat tinggi, melawan graviti. Kaki melecet, badan sakit tanggung beg dan tak sedar lintah dah sampai ke jubor.Penat lelah terbayar kerana akhirnya kita sampai ke puncak gunung idaman. Tetapi bila dah setengah mampos mendaki ke-atas, baru terhantuk 'alamak silap gunung daaa, sia-sia bersusah payah'.

Jangan menyesal, jangan kecewa. Kerana walaupun berada di gunung yg salah, atas puncak tu kita nampak suasana sekeliling lebih jelas, sayup jauh mata memandang. Kalau kita masih lagi di bawah, dah tentu kita tak nampak kawasan sekeliling seluas ni.

Di sana enkau nampak belambak lagi puncak yg berpotensi, berbagai-bagai bentuk dengan berbagai-bagai kesudahan. Dicelah-celah itu ada satu yg kita paling suke, lalu kita pack balik barang-barang dengan semangat baru & matlamat yg sudah jelas.


Ketika berpindah ke tempat baru.

Semua orang melalui sungai. Kebanyakan singgah di pinggir-pinggir untuk teroka kehidupan baru. Pinggir sungai semuanya semak samun, susah nak masuk. Takde pilihan, kita park jugak sampan di satu semak lalang, kerana jauh di hujungnya ada ruang sesuai untuk kita bertapak.

Semua tersenyum, sebab dah ada 2 3 lorong-lorong kecil masuk kedalam. Jadi tak payah bersusah-susah menebas lalang untuk berjalan. Tapi apa yg kita tak tahu, setiap lorong kecil di celah semak di tepi sungai, semuanya adalah kesan laluan buaya menuju ke sarangnya.

Seronok tak perlu menebas lalang, perjalanan kita pantas menuju ke tapak yg di tujui. Apa yg kita tak tahu, lorong itu menuju ke sarang buaya. Dan buaya di waktu tengah hari, tabiatnye berjemur sambil nganga mulut seluas-luasnya.

Akhirnya kita sedar tak ada jalan mudah untuk ke sana kecuali terpaksa bersusah menebas lalang. Tetapi semuanya sudah terlambat. Kerana selalunya dalam group kita mesti ada yg buat hal nak terberak la pulak, dan punggungnya hancur sebab dia tak sedar tengah berak atas mulut buaya yg sedang menganga.
Comments
0 Comments

0 ULASAN ANDA:

MAHU ENKAU TAHU

My photo
Tiada yg ilmiah, berakhlak, & politik disini. Untuk men-komen, sila klik tajuk spesifik dalam Almari Jurnal. Selamat Membaca

Email enkau untuk updated-post

SERTAI GAGASAN MURAHAN: PENGIKUT PERTAMA ADALAH HANIS BIN ABD. RAZAK